oleh

Kapolres Tanggamus dalam “Jiwaku Penolong” Sambangi Nasrudin Korban Kebakaran di Air Naningan

-Pelayanan-119 views

Tanggamus – Kapolres Tanggamus AKBP Satya Widhy Widharyadi, S.I.K mengunjungi Nasrudin (55), seorang korban kebakaran di Tangerang Banten yang berdomisili di Pekon Datar Lebuay, Air Naningan, Senin (17/1/21) siang.

Kegiatan ini dilaksanakan sebagai bentuk wujud kepedulian kepada warga yang terkena musibah serta penjabaran arahan pimpinan dalam slogan “Jiwaku Penolong” yang sedang digaungkan oleh Polda Lampung.

Kesempatan itu, Kapolres AKBP Satya Widhy Widharyadi juga didampingi Kapolsek Pulau Panggung Iptu Musakir, S.H., Kasi Humas Iptu M. Yusuf, S.H., juga memberikan bantuan sosial tali asih dan bahan pokok.

Disana, tidak lupa Kapolres yang memiliki kebiasaan baik itu juga mendatangi anak-anak yang sedang bermain guna memberikan makanan ringan/snack sehingga anak-anak tersebut riang gembira menerima pemberian tersebut.

Pantauan di lokasi, sejumlah Uspika dan aparat pekon juga hadir bersama tetangga-tetangga yang peduli terhadap kondisi Nasrudin sebab ia akan segera di evakuasi ke Rumah Sakit Urip Sumoharjo (RSUS) Bandar Lampung guna perawatan lanjutan.

Kapolres AKBP Satya Widhy Widharyadi dalam keterangannya mengatakan bahwa, pihaknya mendapatkan informasi dari masyarakat sekaligus rekan awak media bahwasannya salah satu warga di Kecamatan Air Naningan mengalami sakit.

“Dengan dasar juga sesuai slogan yang selalu didengungkan oleh bapak Kapolda Lampung yakni ‘Jiwaku Penolong’ tentunya kami datang langsung hadir disini sekaligus memberikan bantuan berupa tali asih guna mendukung kelancaran pengobatan korban,” kata AKBP Satya Widhy Widharyadi.Sik usai kegiatan.

Kesempatan itu, Kapolres berharap bersama aparat Pekon, Kapolsek, Uspika dan tentunya kita semua supaya korban ini bisa mendapatkan fasilitas kesehatan dan pengobatan yang layak daripada di rawat di rumah.

“Kami berterima kasih kepada aparat pekon yang aktif membantu keluarganya dan kita antarkan ke rumah sakit, solusi pengobatan korban bisa lebih cepat dan pemulihannya bisa lebih segera,” tandasnya.

Ditempat sama, Mahlisin selaku adik kandung korban menceritakan bahwa Nasrudin saat masih sadar dan dapat berbicara bahwa ia mengatakan kebakaran saat Nasrudin berada di kamar mandi ada suara ledakan kecil hingga terjadi kebakaran hebat di rumah kontrakannya di Tangerang Banten.

“Setelah dia (Nasrurdin) keluar, api sudah menyala dan membakarnya,” kata Mahlisin.

Mahlisin mengaku, pasca terbakar dan keluarganya tidak memiliki biaya sehingga ia mencabut Nasrudin dari rumah sakit Tangerang dan membawanya ke Pekon Datar Labuay, Air Naningan guna dirawat secara alternatif.

“Kakak saya terbakar sekitar 70 persen. Hanya bagian kaki bawah yang tidak kena. Saya membawa kakak saya pulang kesini, sebab kami tidak memiliki biaya untuk rumah sakit,” ujarnya.

Atas kedatangan Kapolres yang memberikan bantuan itu, Mahlisin mengaku sangat berterima kasih sebab baru itu pejabat datang Tanggamus ke rumahnya. Dan ia juga berharap Nasrudin dapat pulih kembali.

“Saya tidak dapat bicara banyak atas kedatangan Kapolres dan rombongan sebab baru kali ini ada pejabat seperti ini. Kami sangat mengucapkan terima kasih atas kedatangan dan bantuan bapak Kapolres,” tandasnya.

Sementara itu, Kepala Pekon Datar Lebuay, Suhartono menjelaskan bahwa ia mendapatkan informasi dari warga bahwa Nasrudin terbakar di Tangerang dan di bawa pulang untuk dirawat di rumah besannya.

Pasalnya, Nasrudin yang masih berKTP Pekon Datar Lebuay tidak memiliki rumah, sebab selama ini ia bekerja dan mengontrak di Tangerang.

“Kami bersatu padu melakukan penggalangan dana untuk meringankan Nasrudin dan keluarganya. Mengingat keluarga ini Prasejahtera” kata dia.

Suhartono juga mengucapkan terima kasih atas kepedulian Kapolres Tanggamus dan Uspika yang telah peduli memberikan bantuan kepada keluarga Nasrudin.

“Kami sangat apresiasi kepada Kapolres Tanggamus, sebab Datar Lebuay yang berada di pelosok sudah didatangi dan memberikan bantuan kepada korban,” tandasnya.

Untuk diketahui, sebelumnya kondisi Nasrudin (55) seorang warga dari keluarga prasejahtera beralamat di Pekon Datarlebuay, tiada berdaya dengan kondisi tubuh 70% terkena luka bakar, disebabkan kontrakan yang ia huni di wilayah Tangerang Provinsi Banten dilalap si jago merah pada Selasa, 11 Januari 2022 lalu.

Nasrudin di Tangerang dalam rangka bekerja sebagai buruh tukang, adapun pekerjaan selama ini serabutan, untuk menopang kehidupan keluarganya. Dengan kondisi yang saat ini tiada daya dan upaya yang bisa ia lakukan, bahkan tinggal menumpang di kediaman besannya di pekon Datarlebuay, hanya terbaring dalam perawatan alternatif serta perawat desa yang diminta pihak keluarga untuk merawat dengan pengobatan ala kadarnya.

Informasi kondisi Nasrudin, diketahui setelah foto-fotonya beredar luas di grup WhatsApp dan media sosial hingga media online sebab ia adalah keluarga Prasejahtera dalam kondisi menggenaskan karena luka bakar tersebut dan sangat membutuhkan uluran tangan. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed